Hime no Sarange: All about Korean Drama: Sinopsis Cinderella's Sister Episode 14

Friday, May 21, 2010

Sinopsis Cinderella's Sister Episode 14


"Ayah, tidak bisakah kau merelakan segalanya?" tanya Ki Hoon pada ayahnya. "Mungkin saja itu adalah cara yang lebih mudah dibandingkan mencoba meraihnya. Akan lebih baik jika kau meninggalkan segalanya. Jika ayah melakukannya, maka aku akan menutupi semua kesalahan ayah dan kakak. Aku akan mengatakan bahwa semuanya kesalahanku dan bertanggung jawab. Setelah aku membantu Perusahaan Anggur Dae Sung agar tumbuh seperti sebelumnya, aku akan mengabdi dan hidup denganmu di sebuah rumah kecil. Kita bisa bermain dan memancing bersama. Jika gadis itu bisa memaafkan aku... Aku akan berlutut padanya dan membawanya sebagai menantumu. kami akan bekerja bersama untuk memberimu tunjangan. Jika kami memiliki bayi, kau akan menjaga bayi kami. Aku ingin hidup seperti itu. Ayah, bisakah kau melakukan itu dan merelakan segalanya? Jawab aku! Bisakah kau melakukannya?!"

Presiden Hong diam.
"Jika kau jatuh pingsan karena aku mengatakan tidak mau mengakuimu sebagai ayahku, maka artinya kau juga tidak ingin kehilangan aku." ujar Ki Hoon. "Bukankah begitu, Ayah?!"
"Aku tidak bisa merelakan semuanya." kata Presiden Hong. "Aku tidak akan melepaskannya. Aku tidak akan mengganggumu. Jadi mulai saat ini, jangan menggangguku. Tapi, walaupun aku tidak mengganggumu, Ki Jung berbeda. Ia akan mengganggumu, Kau membutuhkan aku."
Ki Hoon keluar dan menangis di tangga darurat.

Malam itu, Hyo Seon datang ke kemar Kang Sook. Dengan takut-takut, Hyo Seon bersandar di punggung Kang Sook.
"Apa aku seharusnya tidak bersandar padamu?" tanya Hyo Seon, bangkit.
"Kau bisa bersandar padaku." ujar Kang Sook.
"Aku... ditolak... secara resmi." kata Hyo Seon seraya bersandar pada punggung Kang Sook. "Aku memiliki seorang pria yang kusukai. Kau tidak tahu, bukan?" Hyo Seon menahan tangis. "Orang itu.. menolakku..."
Kang Sook hanya diam, mendengarkan.
Hyo Seon bangkit dan pergi meninggalkan ruangan.
Jung Woo berlari ke tempat Jang dan Eun Jo segera setelah Jang meneleponnya. Disana, Eun Jo sedang berbaring dalam mobil.
"Aku akan pergi." kata Jang, beranjak pergi.
"Apa kaupunya tempat untuk pergi?" tanya Jung Woo.
Jang mengangguk.
Jung Woo mengejar dan memberikan sejumlah uang pada Jang.
"Tidak perlu!" seru Jang, menolak.
Tapi Jung Woo memaksa. "Jika kau lapar, hubungi aku, jangan hubungi ibu Eun Jo." katanya. "Jangan datang, tapi aku yang akan ke sana."
Eun Jo dan Jung Woo tiba di rumah.
Eun Jo masuk ke rumah dan mengintip kamar ibunya. Kang Sook sedang duduk diam tak bergerak.
Eun Jo kemudian masuk menuju kamarnya. Hyo Seon ada disana, menunggunya pulang.
"Kakak, maukah kau bermain denganku?" tanya Hyo Seon.
"Kenapa?"
"Aku... dicampakkan oleh orang yang kusukai..." jawab Hyo Seon. "Aku... ditolak. Maukah kau bermain denganku?"
Eun Jo diam.
"Kakak, hatiku seperti terkoyak-koyak." kata Hyo Seon dengan mata berkaca-kaca.
"Kau bilang kau akan menjaganya!" seru Eun Jo pada Ki Hoon. "Kenapa kau menolaknya seperti ini? Dengan semua hal yang terjadi dalam hidupnya, bagaimana mungkin kau menolaknya?! Apa kau tahu orang seperti apa dia? Walaupun ibu tidak berada dipihaknya dan selalu jahat padanya, ia tetap berpikir ia beruntung karena memiliki ibu dan kakak seperti ini. Ia hanya melihat pada satu orang dan menyukai orang itu. Dan orang itu malah menolaknya?"
"Kau sudah selesai?" tanya Ki Hoon. "Dengan semua kata-kata tak berguna itu?"
"Apa?"
"Untuk seorang gadis seumurnya, hanya karena ia menyukaiku, lalu aku berkewajiban untuk menerimanya apapun yang terjadi?" tanya Ki Hoon datar. "Apa perasaanku tidak bisa bicara? Kenapa? Apa karena aku berhutang budi pada ayahnya, lalu aku harus menerima perasaannya? Apa kau membayar hutangmu dengan cara seperti itu?!"
"Tapi kenapa harus disaat seperti ini?!" seru Eun Jo.
"Tunggu!" kata Ki Hoon. "Apa ini yang sebenarnya? Apakah benar ini yang ingin kau katakan padaku? Jika aku mengatakan, 'Ya, aku salah. Aku akan menerima Hyo Seon'. Apa yang akan kaulakukan? Apa kau ingin aku mengatakan itu? apakah benar ini yang kau rasakan?"
"Lalu apa perasaanku yang sebenarnya?" tanya Eun Jo.
"Kau tahu perasaanmu."
"Apa?"

"Kau... padaku..." Ki Hoon menarik tangan Eun Jo. "Katakan sekali lagi. Jika kau mengatakannya lagi, maka keinginanku untuk meninggalkan segalanya, akan menjadi jelas lagi. Semua hutangku pada paman, semua kesalahanku, aku akan meninggalkan semuanya. Kau saja sudah cukup. Jika aku bisa memilikimu, aku melupakan masa laluku dan melanjutkan hidup." Ki Hoon menangis. "Apakah semua kata-katamu mengenai Hyo Seon... adalah perasaanmu yang sesungguhnya?"
Eun Jo diam, menangis.
Ki Hoon memeluknya. "Tidak mungkin, Eun Jo." katanya. "Ini sudah terlambat. Aku tidak bisa. Aku juga mengerti bahwa kau tidak bisa."
Eun Jo melepaskan diri dari pelukan Ki Hoon. "Hyo Seon... tolong pikirkan dia." katanya. "Jika ia akan lebih kesepian lagi, aku tahan melihatnya."
Eun Jo pergi dengan menangis.
Ki Hoon berdiri diam.

Jung Woo mengantar Eun Jo bandara untuk pergi membuat ragi dengan alat yang mereka sewa di Jepang.
Setelah Eun Jo pergi, Hyo Seon berbalik dan melewati Ki Hoon dengan kaku, hendak masuk ke dalam rumah.
"Kita harus melakukan banyak hal." kata Ki Hoon. "Saat Eun Jo ada di Jepang, kau harus menyelesaikan segalanya disini."
"Ya." kata Hyo Seon. "Pergilah terlebih dulu. Aku harus mengurus beberapa hal disini terlebih dulu."

Eun Jo menelepon Dong Soo untuk menanyakan mengenai hal yang ia minta.
"Kapan kau akan kembali?" tanya Jung Woo.
Tapi Eun Jo tidak mendengar. pikirannya melayang memikirkan tadi malam bersama Ki Hoon.

Empat orang wanita datang ke rumah Hyo Seon sambil marah-marah. Rupanya Heojin-lah yang menyuruh mereka datang.
"Ada apa, Bibi?" tanya Kang Sook.
"Keluar dari rumah ini." kata Bibi.
"Apa maksudmu?"
"Kau berselingkuh di belakang ayah Hyo Seon selama 8 tahun!" seru Bibi marah. "Karena kau sudah melahirkan Joon Soo, maka aku akan menyimpan rahasia ini dari Hyo Seon. Seharusnya kau berterima kasih padaku karena ini dan keluar dari rumah ini secepatnya!"
"Aku benar-benar tidak mengerti maksudmu." kata Kang Sook.
Bibi menangis. "Keponakanku yang malang!" tangisnya. "Kasihan Dae Sung harus pergi seperti ini!"
Kang Sook mengelak. "Apa kau punya bukti bahwa aku berselingkuh?!" serunya marah. "Siapa yang menyebar gosip mengenai wanita yang tidak bersalah?!"
Bibi-bibi sangat marah. Ia menjambak rambut Kang Sook dan memukulinya habis-habisan.

Kang Sook menelepon seseorang sambil menangis-nangis, mengadi bahwa Bibi Choi Kyung Suk menghajarnya habis-habisan.
Setelah itu, ia menelepon kakek Hyo Seon dan menangis-nangis.

Disisi lain, Paman Hyo Seon menelepon seseorang dan menyebarkan gosip bahwa Eun Jo dan Jung Woo merencanakan sesuatu yang tidak baik. "Aku mendengarnya dengan jelas." katanya.
"Apa yang mereka katakan?" tanya Kang Sook, mendadak muncul di belakang Heojin. "Jadi ini semua, kau yang memulainya? Paman Hyo Seon, apa kau suka jika aku keluar dari rumah ini? Apa kau tahu siapa aku? Walaupun jika semua itu memang benar, kau tidak punya hak melakukan ini. Orang yang bisa mengusirku dari sini bukan kau. Jika ayah Hyo Seon bangkit dari kubur dan memintaku pergi, maka aku akan pergi. Hanya dia yang bisa mengusirku, bukan orang lain. Kemasi barang-barangmu dan pergi dari sini."
Paman pensupply beras datang ke Perusahaan Dae Sung.
"Paman!" seru Hyo Seon. "Kenapa kau datang tanpa pemberitahuan?"
Paman itu menelepon seseorang. "Kenapa kau sangat terlambat?" omelnya.
Setelah paman menutup telepon, ia bicara dengan Hyo Seon. "Kupikir berasnya akan datang kemari lebih dulu, ternyata aku datang lebih cepat daripada beras. Bagaimana ini bisa terjadi, Hyo Seon?"
"Beras?" tanya Hyo Seon bingung.
Tapi paman itu terus saja mengomel mengenai kemalasan para pekerjanya. Ia kemudian keluar dari ruangan. Hyo Seon dan Ki Hoon mengejarnya.
"Paman, terima kasih." ujar Hyo Seon membungkuk pada paman.
"Jika berasnya datang, terimalah dengan baik." kata paman.
Hyo Seon sangat terharu.
"Ini semua berkat kau, Hyo Seon." ujar Ki Hoon.
"Jangan lakukan itu." kata Hyo Seon datar. Ia meminta Ki Hoon agar tidak bersikap terlalu baik padanya.

Hyo Seon kemudian mengirim sms pada Eun Jo. Ia mengatakan bahwa masalah beras sudah selesai. Jika Eun Jo punya waktu luang, Hyo Seon memintanya menelpon.
Tidak lama kemudian, sebuah surat masuk ke email Hyo Seon. Ia membacanya.

Disisi lain, Ki Hoon mendapat pesan yang sama. Pesan tersebut dikirim oleh Eun Jo. Eun Jo mengatakan bahwa ia telah menyelesaikan masalah ragi dan akan pergi ke laboratorium. "Mesin itu menyelesaikan semua masalah kita dengan penggunaan ragi." katanya. "Aku akan segera tiba disana dengan berita bagus. Dan, mengenai nama ragi ini. Aku ingin tetap memberinya nama Dae Sung, aku ingin mendengar pendapat Hyo Seon. Balas secepatnya."
Hyo Seon pulang ke rumah untuk memberitahukan kabar baik ini pada Kang Sook. Ia masuk ke kamar Kang Sook namun Kang Sook tidak ada disana.
Hyo Seon meraih foto pernikahan Dae Sung dan Kang Sook. "Ayah." katanya. "Kakak berhasil melakukannya. Dia tidak menamai ragi itu dengan namanya. Ia mengatakan akan memberikan namamu pada ragi itu. Kau tidak suka? Jika kau tidak suka, katakan padaku. Aku akan meminta Eun Jo memberi nama ragi itu dengan namanya." Hyo Seon menangis dan memeluk foto Dae Sung. "Kau suka bukan? Aku juga suka."
Hyo Seon pergi menemui Dong Soo dan menceritakan segalanya mengenai keberhasilan Eun Jo membuat ragi. Dong Soo mencatat setiap kata-kata Hyo Seon di laptop.
"Nama ragi itu adalah Dae Sung Sakarumarisis." kata Hyo Seon. "Tapi, Dong Soo, tidakkah kau terlalu banyak menerbitkan artikel mengenai kami?"
"Aku tidak menerbitkannya di majalah." jawab Dong Soo. "Aku menerbitkannya di blogku. Kapan Eun Jo akan kembali? Jika ia kembali, aku juga ingin mewawancarainya. Menurut pendapatku, blogku lebih populer dibandingkan dengan majalah. Aku ingin memasukkan beberapa gambar di blog. Kau boleh pergi sekarang. Lain kali, datanglah bersama Eun Jo."

Hyo Seon pulang ke Perusahaan. Di sana, ada banyak orang yang datang dan berteriak histeris, "Kami mencintaimu, Goo Hyo Seon!!" Layaknya fans yang menemui artis idolanya. Mereka memotret-motret Hyo Seon.
Hyo Seon bingung.
"Mereka adalah anggota internet fan club." kata Ki Hoon menjelaskan. "Mereka datang setelah melihat iklan dan membaca artikel dan blog Dong Soo. Kau menjadi bintang."

Ki Hoon menelepon Eun Jo. Sepertinya kesehatan Eun Jo sedang buruk.
"Apa kau sudah melihat mesin itu?" tanya Eun Jo.
"Aku baru akan melihatnya."
Ki Jung bicara dengan salah satu anak buah perusahaannya.
"Aku sudah mengatakan pada mereka bahwa kita akan menjual anggur dengan harga yang lebih murah daripada Anggur Dae Sung."
"Lalu, apa yang mereka katakan?" tanya Ki Jung.
"Karena mereka sudah menekan kontrak dengan Perusahaan Anggur Dae Sung, jadi itu mustahil tapi..."
"Tapi apa?" tanya Ki Jung lagi.
"Mereka meminta waktu untuk berpikir."

Malam itu, Joon Soo datang ke kamar Hyo Seon untuk tidur bersamanya. "Ibu berbau alkohol." keluh Joon Soo.
Hyo Seon bergegas pergi ke kamar Kang Sook. "Ibu, kenapa kau minum alkohol?" tanyanya.
"Aku tidak tahu orang seperti apa aku ini." kata Kang Sook. "'Hal yang paling kutakutkan adalah... jika aku harus melanjutkan hidup tanpanya'... ayahmu mengatakan itu. Aku membacanya lagi dan lagi sampai airmataku berhenti."
Hyo Seon memeluk Kang Sook.
"Apa kau adalah putrinya?" tanya Kang Sook. Hyo Seon mengiyakan. "Apakah kau putri pria bodoh itu? Jika ia tahu betapa menakutkan hidup tanpa aku, lalu kenapa dia meninggalkan aku? Membuatku hidup tanpa dia?"
Hyo Seon mengangkat tangan Kang Sook ke rambutnya. Kang Sook diam sejenak kemudian membelai kepala Hyo Seon dan menangis.

Eun Jo akhirnya pulang ke Korea. Wajahnya terlihat sangat pucat.
"Aku akan membawamu ke rumah sakit." kata Jung Woo.
"Pergi ke perusahaan." pinta Eun Jo tegas.

Sesampainya disana, Eun Jo mendengar Ki Hoon bicara ditelepon. "Apa maksudmu?" tanyanya. "Kau tidak memberiku penjelasan yang masuk akal! Halo? Halo?"
Orang diseberang saluran memutus telepon.
"Ada apa?" tanya Eun Jo.
"Mereka mengatakan akan membatalkan kontrak penyewaan alat." kata Ki Hoon. "Juga kontrak pemesanan."
"Apa maksudmu?" tanya Eun Jo. "Sampai aku pergi, kau berjanji..." Mendadak Eun Jo batuk-batuk parah.
Hyo Seon mendekatinya. "Ada apa?" tanyanya cemas. Eun Jo pingsan. "Kakak! Kakak!"
Ki Hoon menggendong Eun Jo dan membawanya ke mobil. Ia mendorong Jung Woo dan mengemudikan mobilnya pergi.
Jung Woo dan Hyo Seon menatap kepergian mereka dengan cemas.

Hyo Seon masuk lagi ke kantor dan menelepon seseorang dengan menggunakan bahasa Jepang.
"Halo. Ini Perusahaan Anggur Dae Sung." katanya. "Mengenai pembatalan kontrak, aku ingin mendengar penjelasan."
Jung Woo menatap Hyo Seon.

Eun Jo meminta agar Ki Hoon membawanya kembali ke perusahaan. Tapi, dengan berteriak marah, Ki Hoon menyuruhnya diam dan berbaring.
Hyo Seon menemui Hong Ki Jung.
"Aku tidak punya banyak waktu." kata Ki Jung. "Tolong dipercepat."
"Apakah kau orang yang membuat perjanjian dengan perusahaan Jepang..." tanya Hyo Seon, namun Ki Jung menyuruhnya diam.
"Aku tidak datang untuk bicara dengan seorang anak kecil." kata Ki Jung mengejek. "Apa hubungan antara kontramu dengan kontrak kami? Orang yang memilih salah satu dari kita adalah pembuat kontrak. Apakah kau datang untuk membicarakan 'fair play'? Tidak peduli bagaimana kau mendapatkan kontrak itu, tapi ini adalah kontrak yang sulit juga untuk kami. Aku berhasil mendapatkan kesepekatan. Jika kau kecewa, itu masalahmu, bukan masalahku."
Hyo Seon terlihat kesal.
Ki Jung tersenyum sinis. "Kau putri tertua atau putri termuda?" tanyanya. "Apakah kau yang berhasil menemukan cara baru fermentasi ragi?"
"Kenapa kau ingin tahu?"
"Jika kau memang orang itu, ada sesuatu yang ingin kukatakan." ujar Ki Jung.
"Apa yang ingin kau katakan?"
"Apakah kau orang yang menemukan ragi?" tanya Ki Jung lagi.
"Bukan."
"Kalau begitu, kau pasti putri termuda." ujar Ki Jung. "Tolong katakan pada kakakmu bahwa aku ingin bertemu dengannya. Kupikir hari ini yang akan datang adalah putri tertua. Jika aku tahu yang datang hanya anak kecil, aku tidak akan mau menemuinya."
Hyo Seon kembali ke rumahnya saat hari sudah gelap. Ki Hoon mengatakan padanya bahwa Eun Jo sudah bersedia dirawat di rumah sakit selama sehari.
"Sekarang ibumu ada di rumah sakit. Ia menyuruhmu menjaga Joon Soo." kata Ki Hoon.
"Perusahaan Hong." kata Hyo Seon datar. "Mereka lebih memilih menekan kontrak dengan Perusahaan Hong dibandingkan dengan kita."
"Darimana kau tahu?" tanya Ki Hoon.
"Maksudmu, kau sudah tahu?" tanya Hyo Seon, bingung. "Kenapa Perusahaan Hong memperlakukan kita seperti ini? Mereka bukan perusahaan yang akan bermain-main seperti ini. Aku yakin alasan mereka mencari masalah dengan kita bukan untuk mendapatkan keuntungan yang besar. Pengemis seperti dia... ia pikir aku akan membiarkannya begitu saja? Besok, aku akan bertemu dengan Dong Soo. Dengan semua kekuatanku, aku tidak akan melepaskan mereka."
"Pengemis?"
"Presiden Perusahaan Hong." jawab Hyo Seon. "Aku bertemu dengan Hong Ki Jung."
"Kau bertemu dengannya?"
"Aku tidak akan pernah melepaskannya." kata Hyo Seon penuh kemarahan.

Hyo Seon masuk ke dalam rumah untuk menengok adiknya. Ia merapikan semua mainan Joon Soo. Di samping tempat tidur, ada piring kotor bekas makan Joon Soo. Hyo Seon merapikannya.
Tanpa sengaja, Hyo Seon melihat jurnal milik Dae Sung yang terbuka.
"Ah. tulisan ayah!" seru Hyo Seon. Ia membacanya.
Keesokkan harinya, Jung Woo mengantar Eun Jo dan Kang Sook pulang ke rumah.
Kang Sook menanyakan pada Eun Jo, "Jika tiba-tiba nanti malam kita diusir dari rumah ini, apa yang akan kau lakukan?" Sepertinya Kang Sook sengaja membuat jurnal Dae Sung terbuka agar Hyo Seon membacanya.
Eun Jo menjawab, jika kontrak ini tidak berjalan lancar sesuai rencana, maka walaupun tanpa disuruh, mereka harus pergi sendiri dari rumah itu.

Kang Sook masuk ke kamarnya. Disana, ia melihat Hyo Seon duduk membaca semua jurnal ayahnya. Ia menoleh ke atah Kang Sook dengan pandangan marah.

9 comments:

あり said...

akting MYG sebagai Enjo dan Seo Woo sebagai Hye son makin keren aja, nggak nyangka ari sie Hye Son lebih tua daripada Eunjo tapi makin keren aja ni CS, makasih ya put

Anonymous said...

6 episod lagi.smgt kak.sya ngerti kok psti kak put org yg sibuk

by pungsan

put said...

Kang Sook sekalinya penuh kasih sayang, saat dia mabuk..bagus deh episode ini ada adegan yang happy.

febykuchiki said...

wah hyo seon marah gk ya ma kang sook??? truz ap dy ma eun jo bkl di usir???? makin seru negh...

endah said...

Tengs atas reviewnya, moga harapannya agar diterima bekerja di FF berhasil.

Patrarush said...

Penasaran ma ep 15. Aku tunggu. . .

Patrarush said...

Eun jo itu bukan mishil TQDS kan? Mirip.

Anonymous said...

bukan....
eun jo itu si Moon Geun Young yg pernah main di endless love waktu kecil...
kalo mishil itu Go Hyun Jung....
by eta

Anonymous said...

Kok ep ini....gk bgus yaa..

Paling wktu ki hoon meluk eunjo aja yg bguss...

Cintya230499

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Copyright 2009 Phe Phe All Right Reserved. Crafted by Putri Fitriananda