Hime no Sarange: All about Korean Drama: Sinopsis Cinderella's Sister Episode 20 (Finale) Spoiler

Wednesday, June 9, 2010

Sinopsis Cinderella's Sister Episode 20 (Finale) Spoiler


"Jadi, ini bulan Juni 2010, bukan?" kata Eun Jo, menggambar di bukunya. "Saat itu, aku ingin membawa ibu jalan-jalan ke luar. Saat itu juga, Hyo Seon seharusnya sudah menikah. Kita menabung untuk membeli rumah. Mungkin butuh 10 tahun?"
Ki Hoon tidak memperhatikan gambar yang dibuat Eun Jo. Matanya hanya tertuju pada Eun Jo.
Eun Jo mendongak. "Yang kau pikirkan sekarang hanya ayahmu, bukan?" tanyanya. "Kurasa memang begitu. Karena itulah aku ingin menenangkan emosimu terlebih dahulu."
"Aku sudah tenang sekarang." kata Ki Hoon. Ia menunjuk gambar yang dibuat Eun Jo. "Ini memberi kekuatan untukku. Jangan pernah berpikir untuk berubah pikiran atau kau akan menerima akibatnya."
"Televisi dan surat kabar akan penuh dengan berita mengenai ayahmu." ujar Eun Jo. "Hyo Seon juga akan segera tahu."
"Aku akan memberitahu padanya sebelum ia tahu." jawab Ki Hoon. "Aku tidak akan membiarkan kesempatan bicara dengannya lolos begitu saja, seperti aku gagal bicara denganmu."

Di perusahaan, Kang Sook membelikan baju olahraga untuk para karyawannya. "Karena saat ini kita tidak memiliki banyak uang, aku hanya bisa memberi kalian baju olahraga agar kalian bisa pergi mendaki gunung bersama." katanya.
Kang Sook beranjak pergi bersama Hyo Seon. Namun mendadak ia melihat ke arah Heojin, kemudian membisikkan sesuatu di telinga Hyo Seon.
Kang Sook pergi terlebih dulu.
Hyo Seon mendekati pamannya. "Paman, ibu ingin bicara denganmu."
Heojin ketakutan setengah mati mengetahui Kang Sook ingin bicara dengannya, tapi Hyo Seon menenangkannya.

Setelah mengantar pamannya ke rumah, Hyo Seon keluar dan melihat Ki Hoon datang bersama Eun Jo.
Eun Jo mengangguk pelan pada Ki Hoon.
"Hyo Seon, sudah lama aku tidak melihatmu walaupun kita tinggal di rumah yang sama." ujar Ki Hoon.
Hyo Seon tersenyum. "Kelihatannya begitu."
"Aku ingin bicara denganmu." ujar Ki Hoon. "Ayo masuk."
Belum sempat Ki Hoon masuk bersama Eun Jo dan Hyo Seon, dua orang pria datang.
"Hong Ki Hoon, kau tahu bahwa Presiden Hong sedang diinvestigasi, bukan?" tanya salah seorang pria. "Ada laporan mengenai uang yang ditransfer secara ilegal ke rekeningmu. Kau harus ikut bersama kami."
"Apa katamu?" tanya Ki Hoon.
Ki Hoon terpaksa ikut dengan kedua pria itu. Eun Jo sangat cemas, namun Ki Hoon menenangkannya.
"Aku akan segera kembali. Tunggu aku." ujar Ki Hoon. "Katakan semuanya pada Hyo Seon. Katakan semuanya, jangan ada yang terlewat, dari awal sampai saat ini. Jangan sembunyikan apapun darinya."
Ki Hoon naik ke mobil. Eun Jo diam sejenak, kemudian mengejar mobil itu.
"Tunggu!" teriaknya. "Tunggu sebentar! Aku ingin mengatakan sesuatu!"
Namun mobil tidak mau berhenti dan meninggalkan Eun Jo dibelakang.

Kang Sook mengatakan pada Heojin bahwa mereka berdua sama-sama muak satu sama lain dan tidak ingin bertemu satu sama lain. Tapi bila Kang Sook mengusir Heojin, Hyo Seon dan para tetua akan membuat keributan.
"Satu-satunya cara untuk menyelesaikan masalah ini adalah dengan menikahkanmu." ujar Kang Sook.
"Ji... jika aku ingin melakukan itu, aku butuh seorang wanita." kata Heojin tanpa memandang Kang Sook.
Kang Sook mengeluarkan sebuah foto dan menunjukkannya pada Heojin.
Tanpa memandang foto itu terlebih dulu, Heojin meminta Kang Sook memaafkannya. Ia benar-benar tidak mampu hidup di luar. "Aku orang yang lambat. Hanya disinilah pekerjaan yang bisa kulakukan. Maafkan aku."
"Lihat fotonya!" seru Kang Sook.
"Y.. ya..." ujar Heojin seraya menoleh ke arah foto.
Foto itu adalah foto seorang gadis muda dan cantik. Heojin terpesona melihat foto itu.
"Ayah Hyo Seon membuat sebuah rencana untukmu, jadi aku harus menghormati keputusannya." ujar Kang Sook. Kang Sook terus mengoceh, namun Heojin tidak mendengarkan. Ia terlalu terpesona pada foto gadis itu.

Eun Jo menceritakan semuanya pada Hyo Seon.
Hyo Seon diam sejenak, kemudian bangkit dari duduknya. "Aku tidak percaya." katanya. "Kak Ki Hoon merencanakan semua itu dan mencoba membuat bisnis ayahku gagal? Kau ingin aku percaya? Apa yang sedang kalian rencanakan?"
"Jangan merasa terpukul Hyo Seon, karena masih ada hal yang ingin kukatakan padamu." ujar Eun Jo.
"Kau.. ingin balas dendam padaku, bukan?" tanya Hyo Seon. "Kau ingin balas dendam karena aku menyembunyikan surat itu. Kau pikir aku akan merasa sakit karena aku jatuh cinta pada orang yang menyebabkan kematian ayahku... Kau ingin memarahiku, bukan?"
Hyo Seon menangis. "Terlambat. Aku sudah terpukul. Aku tidak bisa menahannya. Bagaimana bisa kau mengatakan semua ini padaku?"

Eun Jo bangkit dari duduknya dan mendekati Hyo Seon. "Hyo Seon.."
"Sejak kedatanganmu, hidupku banyak berubah." ujar Hyo Seon. "Ayah makin mendekat padamu. Dan pada akhirnya, ia hanya melihatmu. Aku harus membagi ayahku dengan orang lain. Dan ibuku... aku tahu dia tidak menyayangiku dan semuanya hanyalah kebohongan. Lalu aku menemukan bahwa dia mengkhianati ayahku! Karena aku tidak bisa melepaskan ibu, aku merasa buruk. Aku hanyalah seorang anak tiri dan ibu mengatakan akan memperlakukan aku seperti anak tiri. Dan sekarang... Sekarang mengenai Kak Ki Hoon? Apa yang dia lakukan? Apa?"
Hyo Seon terduduk di sofa.
"Hyo Seon.." panggil Eun Jo seraya menyentuh lengan Hyo Seon. Hyo Seon mengelak, menolak disentuh.
"Jangan sentuh aku." ujar Hyo Seon. Ia bangkit dan berlari pergi.

Jung Woo berjalan gontai pulang ke rumah. Ketika ia tiba di depan pintu rumah, ia melihat Hyo Seon lari dan Eun Jo mengejarnya.
Hyo Seon berlari dan menangis. Ia mengingat kenangan-kenangannya bersama Ki Hoon.
"Hyo Seon!" panggil Eun Jo.
Hyo Seon menangis, lalu tiba-tiba terjatuh.
"Hyo Seon, kau tidak apa-apa?" seru Eun Jo cemas, menolong Hyo Seon.
Hyo Seon menangis. "Jauhkan tanganmu dariku!"
"Hyo Seon!" Eun Jo memeluk Hyo Seon dan menenangkannya.

Eun Jo mengobati lulut Hyo Seon yang terluka, kemudian duduk disampingnya.
"Masih ada yang ingin kukatakan padamu." katanya. "Aku bingung apakah harus mengatakannya sekarang atau nanti. Mungkin dengan mengatakan semuanya langsung, kau hanya akan terluka sekali saja. Kurasa itu akan lebih baik. Aku... dengan orang itu..."
"Kakak..." potong Hyo Seon. "Aku merasa kasihan pada Kak Ki Hoon. Aku ingin memeluknya. Ketika pertama kali ayah membawanya ke rumah, walaupun ia mengatakan bahwa ia seperti giok, bagiku ia seperti kaca yang rapuh. Sama seperti pada kita, ayah juga ingin melindunginya. Ia mengatakan padaku, 'Hyo Seon, kau juga harus menjaganya dengan baik'. Jika saja ia memilih tetap bersama ayah, ia tidak akan rusak. Tapi sekarang ia sudah rusak... berapa pecahan yang masih tersisa? Aku ingin sekali mengumpulkan pecahan kaca itu. Apakah ia akan mengizinkan?"
Hyo Seon menoleh pada Eun Jo. "Kakak, tolong katakan padanya agar tidak melarikan diri."
Eun Jo diam. "Apakah kisah ini tidak pantas untukku?" pikirnya dalam hati. "Kisah ini terlalu lembut dan manis."

Ketika penuntut menanyakan pada Ki Hoon mengenai rekening, Ki Hoon terus menjawab bahwa ia tidak tahu sama sekali.
"Bagaimana keadaan ayahku?" tanya Ki Hoon. "Bolehkah aku bertemu dengannya?"

Eun Jo sangat cemas menunggu Ki Hoon. Ia kemudian menelepon seorang penuntut bernama Kim Young Man.
"Bolehkah aku menghubungi Hong Ki Hoon?" tanya Eun Jo. Orang diseberang ruangan menolak. "Kalau begitu, bolehkah aku bertemu dengannya? Bisakah aku bertemu dengannya sebentar?"
Orang di seberang telepon menolak.
"Tunggu! Tolong tunggu sebentar." kata Eun Jo. "Tolong katakan padanya bahwa aku ingin mengatakan sesuatu yang penting."
"'Tolong katakan padanya bahwa aku menunggunya'" pikir Eun Jo dalam hati. "Itulah yang ingin kukatakan."
"Tidak, tidak jadi." ujar Eun Jo, mengurungkan niatnya. "Aku tidak ingin mengatakan sesuatu. Maafkan aku."

Jung Woo memasukkan pakaiannya dalam tas, berniat pergi.
Sebelum pergi, ia meminta Joon Soo melempar bola padanya.
Berkali-kali Joon Soo gagal melempar, akhirnya ia berhasil juga.
Jung Woo memukul bola dengan tongkat miliknya. Bola itu melayang tinggi sekali. Setelah itu, ia melempar tongkatnya ke danau, pertanda ia akan melupakan Eun Jo.

Ki Hoon dioperbolehkan bertemu dengan ayahnya.
"Sulit bukan?" tanya Ki Hoon. "Kau lebih memilih dipenjara dibandingkan melepaskan segalanya, Ayah?"
"Bagaimana denganmu?"
"Mudah untukku." jawab Ki Hoon "Apapun yang kutahu, aku menjawab bahwa aku tahu. Apapun yang tidak kutahu, aku menjawab tidak tahu."
Presiden Hong mengangguk.

"Aku ingin hidup bersamamu, Ayah." ujar Ki Hoon sedih. "Walaupun hanya sekali, jadilah ayah yang kuinginkan. Dengan begitu, semua akan baik-baik saja. Ayah, kau akan diinvestigasi. Kau tidak tahu sampai kapan akan tinggal disini. Aku akan menunggumu bersama dengan seorang gadis cantik. Kami akan menjagamu. Kami akan menunggumu disebuah rumah yang indah. Jangan mempertahankan apapun kecuali aku, Ayah."
Presiden Hong menangis.
Ki Hoon meraih tangan ayahnya dan menggenggamnya erat.

Malam itu, mendadak Hyo Seon masuk ke kamar Eun Jo dan mengatakan bahwa para tetua batal menjual saham mereka pada Perusahaan Hong.
"Dan yang sudah menjual sahamnya, mereka akan mengambilnya kembali." ujar Hyo Seon. Ia mengatakan pada Eun Jo bahwa besok pagi ia akan menemui Ki Hoon dan menceritakan segalanya. Mungkin dengan begitu, Ki Hoon akan merasa lebih baik. "Maukah kau pergi bersamaku? Bisakah kau pergi bersamaku?"
Eun Jo bangkit mendekati Hyo Seon. Ia ingin mengatakan. "Jika aku melakukan apapun yang kuinginkan, apa yang akan kau lakukan?" Tapi Eun Jo tidak sanggup mengatakannya. Kata yang keluar dari mulutnya hanyalah. "Baiklah, aku akan ikut denganmu."
Hyo Seon tersenyum. "Terima kasih."

Eun Jo berjalan perlahan, dengan ragu, menuju kamar Jung Woo. Mendadak, Heojin keluar dengan ngedumel. "Ada apa dengan anak itu?" gumamnya. Ia melihat Eun Jo dan menyerahkan sebuah kertas kecil padanya. "Jung Woo menyuruhku memberikan ini pada Kakak Joon Soo."
Eun Jo menerima dan membuka kertas itu. "Dimanapun aku berada dan dimanapun kau mungkin berada, wanita yang ada dihatiku hanyalah kau, Kakak." ujar Jung Woo dalam suratnya. "Aku masih menginginkanmu. Kapanpun kau membutuhkan aku, aku pasti akan datang. Ingat itu."

Eun Jo bertanya pada Heojin ke arah mana Jung Woo pergi, kemudian berlari mengejarnya.
Saat itu, Jung Woo sedang duduk diam di halte, menunggu bus.
"Kemana kau akan pergi?" tanya Eun Jo dengan napas terengah-engah. "Apa kau punya tempat untuk pergi?"
"Jangan cemas." jawab Jung Woo. "Aku punya banyak tempat untuk pergi."
"Ayo pulang!" ajak Eun Jo seraya menggandeng tangan Jung Woo.
Jung Woo menarik tangan Eun Jo dan memeluknya. "Aku selalu ingin memelukmu seperti ini." katanya. "Tapi sekarang sudah terlambat. Jika aku melepaskanmu, kau pasti akan memukulku, bukan? Tapi tidak apa-apa. Aku akan dihukum sebelum pergi. Tetaplah bahagia. Terima kasih karena sudah mengantar kepergianku. Aku tidak akan kelaparan lagi, jangan cemas. Jika kau membutuhkan aku, aku akan datang. Jika kau tidak ingin aku datang lagi, maka hiduplah yang baik."
Eun Jo menangis. Ia mengatakan bahwa ia ingin mengembalikan uang Jung Woo terlebih dulu, barulah Jung Woo boleh pergi. Tapi Jung Woo menolak. "Gunakan saja uang itu." katanya.
Bus datang dan Jung Woo naik ke dalam bus.
Eun Jo menangis.

Melihat kepergian Jung Woo, membuat Eun Jo lebih kuat. "Tidak apa-apa." katanya dalam hati. "Pergi adalah hal yang mudah. Aku akan pergi seperti Jung Woo... dengan senyuman."
Eun Jo kembali ke rumah dan dengan ragu mengambil tasnya.
Beberapa saat kemudian, ponsel Eun Jo berdering.
"Sekarang aku sedang berada dalam perjalanan pulang." kata Ki Hoon. "Penyelidikan sudah selesai."
Mendengar suara Ki Hoon, Eun Jo tidak bisa menahan tangisnya.

Eun Jo meninggalkan sebuah surat di kamar tidur Ki Hoon dan pergi.

Ki Hoon tiba di rumah saat hari terang. Ia membaca surat Eun Jo yang hanya tertulis, "Tolong jaga Hyo Seon."
Hyo Seon sangat terpukul mendengar kepergian Eun Jo. "Eun Jo... mencampakkan kita lagi." ujarnya.

Ki Hoon bertanya mengenai keberadaan Eun Jo pada Kang Sook, tapi Kang Sook menjawab bahwa ia tidak tahu apa-apa.

Beberapa bulan kemudian.
Perusahaan Anggur Dae Sung berjalan dengan lancar.

"Apa kau yakin?" tanya Hyo Seon pada seseorang ditelepon.
"Aku tidak yakin karena tidak mendengarnya sendiri. Tapi. bukankah temanku satu universitas dengan Kakakmu?" tanya suara di telepon. Dia mendengar seseorang menyebut 'Goo Eun Jo' dengan jelas."
Hyo Seon tersenyum. "Aku mengerti. Terima kasih, Na Mi."

Hyo Seon masuk ke sebuah gedung laboratorium. Diluar, mobil Ki Hoon sudah terparkir.
Ketika Hyo Seon masuk, Ki Hoon sednag bicara dengan seorang pria. Pria tersebut bernama Goo Eun Jo. Sayang sekali bukan Eun Jo yang mereka maksud.
Hyo Seoon menunduk sedih dan kecewa.

"Kakak." panggil Hyo Seon. "Apakah kau membuat janji dengan Kak Eun Jo?"
Ki Hoon terlihat ragu.
"Tidak apa-apa. Katakanlah padaku." ujar Hyo Seon.
"Ya, aku membuat janji dengannya." jawab Ki Hoon.
"Tapi, kenapa saat aku memintamu memulai hubungan lagi, kau tidak mengatakan apapun?" tanya Hyo Seon.
"Kupikir semuanya sudah berakhir." jawab Ki Hoon. "Aku tidak mengerti apa yang dimaksudkan Eun Jo ketika ia memintaku menjagamu. Aku terus memikirkan hal tersebut, tapi tetap tidak mengerti. Jadi, sampai saat Eun Jo kembali dan menjelaskan padaku..."
"Kakak.." potong Hyo Seon. "Jangan katakan apa-apa lagi. Tidak masalah. Aku mengerti. Ayo kita temukan Eun Jo. Kita bisa menggabungkan kekuatan untuk mencarinya. Bukankah itu lebih baik."
Ki Hoon tersenyum. "Ya." jawabnya seraya berjalan pergi.

Hyo Seon memanggil Ki Hoon lagi. "Kakak! Aku mencampakkanmu!" serunya. "Kenapa kau bersikap seolah-olah tidak terjadi apapun? Aku baru saja mencampakkanmu!"
Ki Hoon tersenyum. Ia berjalan mendekati Hyo Seon dan mengusap rambutnya.
Hyo Seon menahan tangisnya. "Jika kau kembali lagi dengan kakak, jangan lupa menjagaku. Itulah yang harus dilakukan kakak ipar."
"Tentu saja." ujar Ki Hoon.
"Aku.. merindukan Eun Jo." ujar Hyo seon pelan.

Setelah Ki Hoon dan Hyo Seon pergi, Eun Jo keluar. Rupanya ia yang meminta pria itu berbohong dan mengaku bahwa namanya adalah Goo Eun Jo.

Ki Hoon naik ke mobil bersama Hyo Seon.
Tidak sengaja, ia berpapasan dengan pria yang mengaku bernama Goo Eun Jo. Pria itu sedang menelepon seseorang. "Ya, ini Jeon Hyuk Sun yang bicara. Bagaimana kabarmu?"
Ki Hoon menoleh dengan bingung.

Hyo Seon menelepon Ki Hoon dan mengatakan bahwa ada yang aneh mengenai salah satu artikel penelitian di sebuah buku dan laboratorium yang kemarin mereka kunjungi.
Ki Hoon akhirnya sadar dan bergegas pergi ke gedung laboratorium. Disana, ia melihat Eun Jo hendak menyeberang jalan.
Begitu melihat Ki Hoon, Eun Jo mencoba melarikan diri.
Ki Hoon berusaha mengejar dan menyebrang jalan.
Eun Jo berbalik, berjalan pergi. Mendadak, ia mendengar suara mobil di rem mendadak.
Eun Jo berbalik, ketakutan karena ia pikir Ki Hoon tertabrak. Tapi ternyata tidak. Ki Hoon berdiri tepat disampingnya.
Ki Hoon menggandeng tangan Eun Jo dan mengajaknya ke taman.

Eun Jo menangis karena mengira Ki Hoon megalami kecelakaan. Ia bertanya apa hal keempat yang belum sempat dikatakan Ki Hoon.
"Cepat katakan!" seru Eun Jo.
"Aku mencintaimu." jawab Ki Hoon. "Aku mencintaimu, Gadis jahat."
Eun Jo memeluk Ki Hoon, lalu Ki Hoon mengecup bibirnya.
"Apa arti MMM?" tanya Eun Jo.
"Gadisku yang jahat." jawab Ki Hoon.

Eun Jo, Hyo Seon, Kang Sok dan Joon Soo pulang setelah menghadiri penugerahaan award. Eun Jo tersenyum senang pada Ki Hoon.

Perusahaan Anggur Dae Sung menang dalam sebuah award. Hyo Seon dan Eun Jo mempersembahkannya untuk Dae Sung.
"Di depan ayah, apakah kau ingin mengatakan sesuatu?" tanya Hyo Seon. "Apa kau tahu hal apa yang ingin kukatakan padamu? Aku merindukanmu, Kak. Bagaimana denganmu?"
Eun Jo diam sejenak. "Aku juga merindukanmu." katanya.
Hyo Seon tersenyum dan memeluk Eun Jo.
Eun Jo memeluk Hyo Seon dan tersenyum juga.
Dae Sung datang dan menyentuh tangan kedua putrinya dengan perasaan sayang. Eun Jo dan Hyo Seon menangis.

~~ THE END ~~

47 comments:

Aya said...

Like it muuuuucccchhhhhh ^_^

ari said...

horeeeeeeeeeeeeee akhirnya happy ending, senangnya ni baru ending yang menyenangkan, makasih ya put hehehehe, semangat utk kerja bsk ya hehehe

ephi said...

Akhirnya...
Kok aq nangis bacanya.., padahal hepy ending. Mgkn krn terharu kali y...
P mksh bgt bwt CSnya dr epsd 1-20 ini. ^_^

Putri said...

Sip Sip,,

put said...

happy ending deh, legaaaaa. Habis sedih muncul bahagia, termasuk arwah ayahnya ikut bahagia.

Meli said...

Mksh putri bwt CSnya,, akhrnya sls sudah.. ^^

miiko said...

waaaaah...endingnya nyeremiiiin....hahahhahahah
gk deeennk....kikiikiki....
like so much this drama....>o<

Rha said...

Ending yg disangat dharapkan....mkash y ka P dah bt CS ampe slesai..kmrn smpet bc CS trakhr tp g bca dr ka P rasaN g apdol hehe...

Angel's Bl09 said...

akhirnya tamat juga cinderella unninya.good!happy ending~lanjutin KOTW'y kak put.

enNa -JusTone- said...

happy ending..sampe leweh hehehehehe
tumben ya heuheuheu
persaingan saudara tiri jd akur,,coba daeso ma jumon gjg bisa akur ky eunjo n hyeonso...

annisa said...

ihhhh....
happy ending,, senengg dehhh

kak putri, dong yi, kotw, tbotr nya d. lanjutinnn ya kak...

oiaa...
semangaaaatt teruzz ya nuliss nya..

xxx said...

endinnya bags ....

putri kenapa ngak nulis lagi?
aku selalu nungguin loh!!!!!

wid_hanim_x9irLzz said...

duh,,, jadi sedih... cerita ny udah habis...
tapi aqu jg seneng,, akhirnya "happy ending"..
yuu,,huu,,

Erina Novitasari said...

blm punya dvdnya at least udh tau critanya haha.
kak maf nih random, saya mau request liriknya ost mr goodbye bubble sisters - da shi woot neun nal, udah surfing tapi ga pernah nemu :( . thx b4

raining said...

i like it so much this drama laen dari yang laen........

and happy ending.............

elok langita said...

mba putriiiiii..... headernya bagus. :D

Anonymous said...

Hi...Salam kenal
comment aq mgkn dh tlat,tp gpp
aq ska akhr yg hpy end... Thxs ea k'put dh kch sinop nya,

rhenni dong sun said...

hallo
wahhhh
aepertinya aqu ya?? yng paling telat ney bca cinderela sister......hohohohohhoho
setelah bca sinopsis..nanti malm mau beli kasetnya..hahahhaha
oh iya aqu jdi sedih sma jung woo
hrusnnya dia ga kya gtu jdi sedihhhhh

Mey024 said...

thanks banget slama in blognya hime no sarange selalu bikin sinopsis drama korea, sebelum aq beli itu dvd nya. aq selalu nantiin lo sinopsis2 drama laennya. apa lagi drama korea yang baru2 kyk My girlfriends is gumiho n playfull kiss nya kim hyun joong

AKU TUNGGU LOWH..........thanks banget ^^

Anonymous said...

si jw sama siapa????
hwaaaaaaaa kok gak sama si hs aja sih..

Anonymous said...

Kamsahamnida, sinopsisnya cinderella sister
Serasa menonton filmnya
Request coffee house

ara said...

meskipun telat, krn sy tahu stelah nonton di tv

tapi....
bagussss banget filmny
sy trharu

sinopsisny detil bangettt
filmny sad story, tp bnyak mkna/psn yg trkandung... sya sgt suka film ini
i like it

kasmarani said...

makasih banyak y...
ugghh akhirnya rasa penasaran aku ilang..dvd ku macet di 2 episode terakhir.hehehe

tasya Lorenzo said...

hiks...hikss.hikss....

Q sedih knp ki hoon g jd m hyo sun....

Anonymous said...

haduhh keren banget..sampee nangiss :(( .. jung woo *taecyeon* buat aku aja deh hehehe

Anonymous said...

ada yang nyadar ga???EUN JOO TIDAK PERNAH SEKALIPUN MANGGIL KI HOON dengan "KI HOON atau oppa",biasanya cuma hey atau kau. waktu ditinggal ki hoon pun dia nangis seperti burung, cuma nyebut nama dia berkali-kali, dan di episode2 akhir kira2 17, 18, setelah surat ki hoon oleh hye son dkasih ke eun joo, dia tau kalo ki hoon sayang sama dia dan kesepian juga sama kya eun joo, dia jadi nyesel kenapa nangis nyebut nama sendiri, dan kenapa sang sutradara bisa LUPA buat ambil situasi ini jadi adegan romantis di endingnya, tiba2 eun joo manggil ki hoon dengan nama ki hoon or oppa... pasti romantis abis tuh, hehehe, (apa menurutku aja ya?) hiks hiks sutradaranya kesenengan sih dramanya di rating no 1, jadinya lupa plot kecil tapi menjanjikan sebuah keromantisan ini, (alah bahasaku)...

damimah said...

nangiiiiissss T_T.. the best ddaaahhh.. happy ending dahh,, alhamdulillah.

Anonymous said...

sumpah eyyy, keren bgt
terharu bacanya
mnatabbh deh nie blog..

Anonymous said...

ending nya anehh... kurang ngena.... masa eunjo perginya cmn dsitu2 doang.. kabur k spanyol malah lbh bagus hehe....

rahma said...

emmm...jadi pingin...so nice and touching my heart :( :)

rahma said...

emmm..jd pingin..nice and touching..

Anonymous said...

wah....senang deh liat mereka berdua.....jadi pengen nangis....apalagi ada appa nya datang T T

frika said...

love it.....

frika said...

love it.....

Anonymous said...

aduhhh so sweet banget aku berharap bisa di putar kembali ya ,,,,tolong indosiar puter kembali yaaa

Anonymous said...

akhirnya hepi ending juga... tapi kayaknya kurang memuaskan..
mau nya eun jo ama ki hoon merried.. hahahaha

Anonymous said...

akhirnya hepi ending juga... tapi kayaknya kurang memuaskan..
mau nya eun jo ama ki hoon merried.. hahahaha

Anonymous said...

akhirnya hepi ending juga... tapi kayaknya kurang memuaskan..
mau nya eun jo ama ki hoon merried.. hahahaha

hesti khairani said...

Akhirnyaaaaa selesai juga nonton dan baca sinopsis ini drama....sumpah deh dari awal sampe akhir dibikin nangis terus,gak ada bahagia2 nya....tapi untung aja semuanya berakhir dgn indah :) kasihan bgt Go Hye sun, diantara semuanya dialah yg sebenarnya paling menderita. Tapi untung saja happy ending ^^ sedih bgt liat Jung Woo yg udah banyak berkorban buat Eun Joo. I love youu Taecyeon Oppa !!! ♥ ♡ and I love this drama^^

aan said...

finnaly,,bis maraton bc 3 hr,,kelar jg,,

so sad,,kasian jg ngeliat hdpnya si eon jun yg hrs punya ibu kaya gituh,,,tp stl ktm keluarga br,,akhirya dy sadar bahwa kekuatan yg sesungguhnya adalah kasih sayang dan bukan kemarahan dn rasa dendam yg tersimpan di dlm hati

Anonymous said...

Bagus bgt sampai nangis ♡̬ "̮ ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ "̮ ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ "̮ ♡̬



Anonymous said...

akhirnya episode akhir bikin nangis :'( tapi mantap pilmnya eu

yaniyanis said...

bgs banget, bc sinopsisx aja sdh nangis, apalg kl nonton langsung.
Semangat ya... buat nulis sinopsis drama lainx.

yaniyanis said...

kereeeeeen....

riyaniermawati said...

Awesome,, keren bgtt. Speechless bgt bacanyaa..

dania kyoung said...

Dulu ɑ̤̥̈̊κ̣̝̇ʊ̈̇ sibuk krja ga pnah nonton drama ini sama sekali dan baru ini saya meluangkan waktu buat baca cs sinopsis mpe slesai,makasii yaa

Anonymous said...

rasa mcm nk nngis jx. . :(

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Copyright 2009 Phe Phe All Right Reserved. Crafted by Putri Fitriananda